Mei 04, 2013

Empty Seat

Udah lama banget gak nge-blog...Wow, tulisan terakhir saya 14 Februari 2012. More than a year ago.. (lalala...)Abisnya selalu aja ada yang membuat saya berhasil gak ngebuka web ini kalo lagi on-line (mulai nge-les). Tapi beneran, sebenernya banyak banget yang  mau saya sharing (berasa punya pembaca aja yee..)
He..he..he.. :) 

Okey, saya mau update beberapa hal dulu. Pertama, pertengahan tahun lalu, dibulan-bulan segini juga, saya dapet promote jabatan.. (woohooo...) Tapi jangan senang dulu, si promote jabatan ini yang malah akhirnya bikin saya gak betah di kantor lama yang berinisial H trus P trus M itu. Nah di awal tahun ini akhirnya saya pindah deh. Di kantor baru yang berlogo anjing itu tuuh... :)

**

Update berikutnya adalah, as most of you know,,, jeng-jeng jeng-jeng,, I'm gonna getting married this year. Yeah, I know you won't believe it. Saya juga masih gak percaya sih kalo saya akan menikah tahun ini. Saya menikah dengan seorang Awi? Beberapa orang menyatakan keterkejutannya ke my-soon-to-be-husband, Awi, dimana mereka gak percaya kalo seorang Awi akan menikah. Jangankan mereka yang temennya, saya aja yang pacarnya dan soon-to-be-his-wife, gak percaya kalo akhirnya dia memutuskan untuk menikah... wkwkwk.

Ngomong-ngomong soal nikah, jujur awalnya saya biasa aja. Setelah proses lamaran, nyari tanggal, nyari tempat, bla bla bla, masih gak berasa apa-apa, (lempar bantal mungkin, baru berasa tuh *grin*). Gak kerasa excited aja. Pun ada temen yang nanya, "udah ngurus apa aja", pasti jawabannya, "belom kok, belum ngapain-ngapain." Dan emang nyatanya belum ngapa-ngapain. Seiring berjalannya waktu, menjelang less than 7 month to the W-Day, saya mulai merasakannya. Excited about the marriage? NO. Saya lebih excited dengan relationship between both of us.

Ngak kerasa udah hampir 5 tahun saya dan dia pacaran. Dibilang lama, gak berasa. Dibilang sebentar, lama juga sih (labil dah.. )  Tapi dari 5 tahun itu, bukan masalah lama atau sebentarnya, tapi lebih ke prosesnya yang menarik. Percaya atau ngak, dari hampir 5 tahun pacaran itu, setiap tahun ada aja masalahnya. Pacaran kita emang agak aneh sih. Ketemu yah jarang, telponan apalagi (I'm not a call person), dua-duanya sibuk sendiri. You named it, every single problem that couple possibly has, we've already experienced it. Kadang saya juga bingung apa yang membuat kami akhirnya tetep aja memutuskan untuk bersama, tapi yaa toh kami masih mencoba berusaha bersama sampai saat ini dan semoga sampai nanti (amin) :)

 Saya masih inget pertemuan pertama kami yang aneh. Proses "penembakan" yang juga aneh. Mana ada cowo nembak cewe berkali-kali, setiap hari, di tengah-tengah kemacetan, naik motor panas-panasan, dipentokin pula dengkul saya ke bajaj (haiyaaaa,,,mana romantisnyaaaa x_x). Dan anehnya sodara-sodara, akhirnya saya terima juga (wkwkwk..wooo). Jadi sebenernya hanya orang aneh yang nerima orang aneh (ha.ha.ha).

Sebenernya yang membuat saya akhirnya memutuskan jatuh cinta sama dia,, (yup, saya memutuskannya) adalah karena tulisan dia bagus. (ha.ha.ha what a reason, yeah i know). Dan saya gak tau deh, dia tau soal ini atau gak. Ya, pastilah ada sifat-sifat lainnya yang menunjang, tapi the truely, deeply reason adalah, karena tulisan dia bagus. Dan saya suka dengan tulisan bagus apalagi orang yang nulisnya. (tell me that's weird, yeah i know).

Mungkin hampir semua cewe suka kalo cowonya ngasih hadiah (apalagi hadiah mewah, iphone 5 gitu ya,,ha.ha.ha). Cewe mana yang gak suka hadiah sih,,semua orang suka hadiah. Tapi diantara hadiah-hadiah itu, yang bisa membuat saya memutuskan jatuh cinta hanya tulisan. Entah mengapa.

Ya, saya begitu suka dengan hadiah tulisan. Karena bagi saya, menulis itu butuh effort yang jauh jauh jauuuuh banget lebih besar dibanding dengan membeli sebuah hadiah barang. Tulisan itu hadiah yang gak bisa dibeli karena dia lahir dari hati dan perasaan. Dan saya selalu merasa jatuh cinta dengan orang yang pandai menulis apalagi kalau tulisannya -yang memang saya tau- ditujukan untuk saya *grin*.

Karena saya selalu percaya bahwa tulisan itu lahir dari hati dan perasaan, makanya saya yakin di sanalah ada kejujuran. Apalagi untuk sebuah hubungan, itu penting. Dan saya juga percaya tulisan itu abadi, apalagi kalo sampe tulisan itu di-publish. Digital era, everybody can read it!! 

Lewat tulisannya itu, saya malah yakin dia memang begitu menyayangi saya dan itu perasaan yang sangat menyenangkan. Andai waktu itu dia tidak menulis, mungkin malah akan lain ceritanya sekarang. Untung dia menulis he.he.he.

"There are alot of empty seat, and i wish you were here." -yours i love the most from the beggining-
 
:)



Tidak ada komentar:

Posting Komentar